Apr 27, 2011

Daun Yang Jatuh Takkan Membenci Angin..Bertemu dan Berpisah KeranaNya.

“ Wahai Tuhanku, betapa telah Kau aturkan perkenalan sehingga membenihnya persahabatan dan Kau pupuk ia tumbuh subur di hati kami agar bercambah keimanan. Namun andai hadirku menjadi ulat yang merosakkan antara dia denganMU, maka tidak ada tangguh untukku berundur dari dalam hidupnya.
KeranaMu Tuhanku, saat aku memohon teman yang mengemburkan keimanan dan Kau anugerahkan dia menjadi pohon singgahana agar rimbunnya menjadi teduhanku dari bahang kemarau kehidupan. Bagaimana Kau meminta dia dariku kembali, sedang aku dan dia nyata milik-MU. 

PadaMu kuserahkannya, andai pengorbanan itu mahar keredhaan. Kerana saat Kau hadirkan pertemuan, telahku redha untuk sebuah perpisahan.”
Pernahkah kita bertemu dengan seseorang yang tidak pernah kita kenal siapa dia, tidak pernah kita tanyakan dari mana asalnya. Dan dia duduk seketika bersama kita, menyinggahi kamar kehidupan dan meninggalkan kalam bisunya di ruangan jiwa.
Dimensi pertemuan itu berbeza, saat kita tidak pernah melihat wajahnya namun kita bagai tahu bagaimana redup pandangannya. Dan tika kita tidak pernah sekali pun mendengar suaranya, kita bagai kenal nada bahasanya.

Dan kita tertawan pada agamanya, saat tazkirah dan nasihat menjadi utusan hatinya..saat hadis-hadis Baginda bermain dalam ratib bahasanya dan Al Huda menjadi ayat karangan jiwanya. Dan bagi kita,sahabat adalah keperluan jiwa. Dialah ladang hati, yang kita taburi dengan kasih dan kita tuai dengan penuh rasa terima kasih. Dan pada kita, dialah anugerah istimewa dariNya saat kita memohon padaNya memilih teman perjalanan yang terbaik dalam kembara perjuangan di jalanNya.

Begitu tika Dia hadirkannya berkali-kali menemani lena kita, saat istikharah yang kita pinta menjadi jawapanNya. Sehingga seluruh jiwa kita menyangka dialah sahabat yang bakal menjadi menjadi tonggak perjuangan selama masa kehidupan. Dan tika itu kita mengharapkan persahabatan yang berpanjangan dengan ikatan yang lebih kukuh dan diredhai..agar utusan hatinya sentiasa menemani kita, ratib bahasanya terus didendangkan di telinga dan karangan jiwanya terus kemas terukir saat kita alpa.

Dan tidak pernah ada prasangka, bagaimana andai hadir kita memberi masalah padanya..kewujudan kita tanpa sedar mengganggu hatinya bertemu Pencipta. Dan kita terpaku tiba-tiba, dari doa yang kita pohon agar persahabatan dinaungi rahmatNya tiba-tiba bertukar cela. Mungkinkah dalam persahabatan itu penuh terpalit dosa, apakah nasihat kita melaghokan jiwanya..saat kita bersahabat kerana agamaNya.

Namun tiba saat mengharuskan kita sedar, saat pertemuan diqasadkan untuk memburu redhaNya maka perpisahan keranaNya pasti membuah makna. Tika kita merunduk tawadhu` pada ketentuanNya dalam kudus jiwa kita membelas pada ketentuan takdir.. yakinlah Dia tidak pernah menganiaya hambaNya.

Kalau kehadiran dianggap menyusahkan, moga pemergian menghembuskan ketenangan. Bila membenih subur kerana ukhuwwah, biar jatuh gugur dalam mahabbah. 
Kerana daun yang jatuh takkan sekali-kali membenci angin. Dan amankanlah hatimu dengan janjiNya :"..Dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hambaNya." Fussilat::46.

“Wahai Tuhanku, jika KAU jadikan jarak sebagai ujian dan masa sebagai dugaan..dan KAU uji kami dengan perasaan yang terpendam dalam diam yang tak bertepian..Ketahuilah Tuhanku, separuh dari ujian sudah kulalui dengan tenang. Saat KAU tuliskan takdir yang menyakitkan, KAU selimuti hati ini dengan harapan..agar esok aku bangkit dan teruskan. Dan ternyata sehingga sampai waktu ini, tidak pernah ada ragu untuk berpaling dari doa-doa semalam.”

Pernahkah kau ingat pada daun yang gugur semalam, yang tidak pernah menyalahkan angin yang membawa takdir Tuhan. Gugurnya yang tidak sesekali lemah untuk berjuang, untuk bangkit dan teruskan.Ia gugur menyubur akal insan,ia gugur untuk menambah kedambaan pada Tuhan. Ia gugur untuk mengajar erti kecekalan dan ia gugur untuk memberi kenal pada harapan.

Biarpun setelah lama menghilang, diam sehingga satu waktu yang tidak pernah dibayangkan. Dan hari ini aku menyusun lagi bait semangat yang hilang, dan bangkit untuk mengukir sebuah janji kehidupan. Diamku bukan mengaku lesu, diam bukan untuk menerima kekalahan. Sedang aku percaya janjiNya, pada takdir hitam yang tertulis dalam diari insan pasti akan ada titik pertemuan saat untuk DIA mengaminkan suara yang yang merintih kelemahan.

Pada huruf mana yang kau ragukan, dari perkataan “Berdoalah padaKu niscaya akan Kukabulkan..” Itu suara Al-Mu`min yang mengkhabarkan, untuk menyedarkan bahawa Tuhanmu tidak pernah menolak permintaan. Masihkah kau ragu pada harapan, atau kau ragu pada kekuasaan Tuhan?

Kalau ragumu pada diam, bimbang aku menyerah kelemahan. Maka usahlah bimbang dengan takdir yang diputuskan, kerana takdir itu sudah tertulis untuk aku diam. Diam untuk bersiap dan melengkapkan, diam untuk menjadi manusia yang diimpikan. Cuma bimbanglah kalau saat belum aku diuji, sedang aku mengaku cekal pada dugaan.

Dan rayuanku wahai Tuhan, jangan KAU uji hambamu pada beban yang terlampau menyesakkan. Aku insan ciptaan yang penuh kelemahan, bergantung harap pada kudrat dan kasih sayang Ar Rahman. Dan sehingga waktu ini, pada saat-saat yang masih KAU bimbing aku dengan ketabahan. Pimpin langkah ini menjadi tetamu di Masjidil Haram, untuk menyambung munajat hati insan. Rindunya aku pada Al Multazam, ruang di antara harapan insan dan rahmat Tuhan.

Ketahuilah aku hanya diam untuk menyusun langkah yang pincang, bangkit dan bersiap menjadi insan yang diharapkan. Ilmu dan pengetahuan tidak cukup untuk mengajar erti kehidupan, lantas diutus padaku ujian dan dugaan. Pada saat yang aku sudah cuba menjadi yang terbaik, memperbaiki kekurangan dan mempersiapkan.

Aku tidak bergantung pada makbulnya permintaan, kerana aku hanya hidup di atas kasih sayang Ar Rahman. Percayalah DIA tidak pernah memalingkan wajah dari sujud insan, juga pada rintihan kekurangan dalam setiap doa yang dipanjatkan. Mungkin waktu aku menerima kekalahan, aku sudah pun dianugerahkan kemenangan. Jatuh berkali-kali dan masih aku bangkit untuk teruskan. 


“Meski kalah dalam dugaan, aku sudah menang melawan ketakutan.Terima kasih Tuhan, untuk setiap dugaan yang KAU hadirkan makin mendekatkan aku pada kehambaan. Pada esok yang tidak pernah menjanjikan kepastian, KAU membisikkan aku harapan dalam setiap doa yang dipohonkan.” 

No comments:

Post a Comment