Oct 8, 2011

بسم الله الرحمن الرحيم
~Dengan nama ALLAH yang maha pemurah lagi maha penyayang~

               Aku mulakan bait kata dengan menyebut nama-Mu Pemilik sekalian alam yang menciptakan langit dan bumi.
   Ketika saat diri di usik kegembiraan, tiba-tiba  terasa ada sesuatu yang mengusik jiwa.Takkala insan lain sedang asyik melakar senyuman, aku hanya mampu tersenyum walaupun diri ketika ini diulit pelbagai perasaan dan fikiran.


             Aku hanya mampu berserah PADA-Nya kerana tidak berdaya untuk melakukan apa-apa kerna aku hanyalah insan dan hamba kepada Pemilik-NYA.

Bertali arus dugaan tibaMenakung sebak airmataNamun tak pernah pun setitisGugur berderai di pipiTidak ditempah hidup sengsaraSuratan nasib yang melandaMenongkah badai bergeloraDiredah bersendirianBagaikan camar pulang senjaPatah sayapnya tetap terbang juaSekadar secicip rezekiBuat yang sedang rindu menantiSegenggam tabah dipertahankanBuat bekalan di perjalananKau bebat luka yang berdarahKau balut hati yang calarTelah tertulis suratan nasibmuDerita buatmu ada hikmahnyaTerlukis senyum di bibir lesuTak siapa tahu hatimuBiarpun keruh air di huluMungkinkah jernih di muaraBiarpun jenuh hidup dipaluPasti bertemu tenangnya

No comments:

Post a Comment